Gemz Wardh

Live From Us to you who really care about word and life.

Subang, Rp. 15.000,-

Emang di daerah kecil kayak Subang gini itu kadang kita bisa banget liat orang-orang yang sok pinter, sok ngerti, sok paham tentang suatu hal. Pagi ini tadi contohnya, karena udah ngga sabar pengen make netbook baru akhirnya terpaksa nginstalin netbook di sebuah toko komputer. Disini toko komputer bisa dihitung dengan jari, namanya juga kota kecil. Alasannya terpaksa nginstalin netbook ke toko awalnya karena abis subuh tadi mau coba nginstal sendiri by myself. Maksudnya biar ngerti dan biar puas gitu karena bisa nginstalin sendiri. Eh.. ngga sengaja pas awal sebelum instal partisi bawaan pabrik keutak-atik dan berakibat netbook ngga bisa dinstal. Cuma masuk ke Bios ato kalo ngga gitu masuk booting, cuma partisi yang ada ngga bisa diinstalin windows. Kalo ngga salah tulisan nya gini "Not Found Activated Partition". Sudah gitu saya keburu kerja, maksudnya biar sama-sama bisa beres. ilmu manajemen waktu laah.

Setelah sampe di toko tersebut saya bilangin "Mas saya mau instal netbook,ini masih baru, barusan saya coba instal sendiri tapi malah partisi nya kehapus" Karyawan yang nerima tersebut iya-iya aja. Dalam hati saya kira dia ngerti karena dikiranya nginstal netbook seperti biasa. Awalnya saya kira itu petugas juga udah tau masalahnya apa, coz saya sendiri juga udah nerangin keluhan saya apa mulai dari partisi bawaan sistem yang kehapus, tampilan setiap power netbook dinyalakan, perihal netbook yang cuma bisa masuk bios, diinstalin ngga bisa-bisa, dll. Karena karyawan penerima tersebut iya-iya aja yaa sudah saya anggep ngerti permasalahannya. saya dikasih nota dan saya juga udah tulisin nomer telepon saya di nota tersebut. Saya balik kekantor. Karyawan ini keliatan seperti masi anak magang, tapi yang udah lama, sedikit ngerti laah cara melayani pelanggan.

Setelah dua jam saya balik ke toko itu tadi karena katanya nginstal maksimal dua jam, kalo ngga ada masalah apapun yang berat. Dan saya yakin kalo ngga ada masalah apapun yang berat, karena itu barang baru, dengan kata lain ngga ada masalah dari sisi hardware. Software yang bermasalah soalnya kesalahan dari saya tadi pas waktu mau nginstal pagi-pagi. Lalu saya tanya ke petugas yang lain dari yang tadi pagi, yang kebetulan pas lagi ngga ada pelanggan. Laki-laki umurnya sekitar 30 tahunan ke atas. "Mas saya mau ambil netbook yang nginstal tadi pagi atas nama Gemma".

Nunggu sebentar, sambil dicek, trus jawaban orang ini yang bikin shock,

"Belum selesai mas, lagi dibenerin. Hard disknya dibongkar soalnya pas mau diinstal ngga bisa diapa-apain. Mau dicoba pake harddisk punya kami, dicek apa ada masalah"

Terus terang saya langsung emosi dong, mungkin karena cek medis kesehatan terakhir tekanan darah saya emang lagi tinggi jadi bawaanya gampang emosi terus, soalnya mereka ngebongkar daleman netbook saya tanpa ada pemberitahuan sama sekali. Dan ini netbook masih garansi, guoblok! Kalau emang dalemannya yang error, kan bisa telepon ke nomer saya di nota yang udah saya tulis tadi pagi. Ini malah tanpa ba bi bu seenaknya aja bongkar-bongkar!!.

"Lho mas dibongkar gimana??"

 Iya dicopot harddisknya, mau di tes dulu di netbook kami apa ada masalah ato ngga gitu."

 Lhoh, garansi saya ilang dong?

"Lho masih ada garansi nya ?"

Wuuh disitu saya tambah emosi dong, pengen banget bilang 'JAN**K' di depan orang itu. Untung ada kursi, saya langsung duduk sambil nahan emosi. Saya kepikiran banget garansi nya  soalnya kan sayang banget netbook masih baru kinyis2, udah diperkosa ajah, kampret!!

"Gimana mas, diterusin?"

"udah sini mana saya ambil aja mas" dengan nada sedikit ketus.

Ternyata duduk emang lebih bisa menenangkan emosi daripada ketika kita sambil berdiri. saya nunggu agak lama, buat ngambil netbook itu. Kayaknya mereka yang didalem lagi ngebetulin, masang2in apa yang mereka baru aja bongkar. Sambil saya nunggu itulah orang yang umur 30an itu yang ngelantur.

"Garansi nya masih aman kok mas, saya sering buka netbook buat nambahin memori. trus pas dikasih ke servis center mereka masih mau nerima. Bilang aja kalo sengaja dibuka buat nambahin memori" Kami sering jual netbook, dari 10 paling banyak 2 lah mas yang bermasalah dalam penginstalan di awal gini. Jarang banget kayak gini"

Jawaban pembelaan yang geblek, ngawur, sok tau, dan segala macem alasan yang saya simpulkan dalam dua kata 'MATAMU AANCOK'!!! Dia ngomong sambil seakan-akan dia paling ngerti dan menganggap saya pemain baru dalam dunia komputer. Dikira nya saya sama kayak orang-orang pemula yang sama-sama ngga bisa nginstal komputer untuk pertama kali. Nada bicara nya, gaya ngomongnya, tatap matanya, gestur tubuhnya, bikin saya terintimidasi. Saya sebenernya suka kalo orang lain menganggap saya ngga tahu apa-apa, tapi saya paling benci dan jengkel dengan orang yang meremehkan saya. Apalagi ini masalah komputer yang saya yakin pengetahuan saya ngga nol-nol banget. Dan satu lagi saya ngga denger ucapan maaf atas kelancangan mereka memperkosa netbook baru saya itu. Apa gunanya saya tuliskan nomer telepon saya disitu. Siapa yang minta untuk diservis? Yang saya minta kan jelas, INSTAL WINDOWS!!

Setelah nunggu agak lama dan barang sudah dikasih ke saya, saya cek di tempat baut ada bekas2 segel yang dilepas ato ngga. Ternyata ngga ada, atau mungkin emang sudah dibersihin. Mas nya yang tukang servis bilang gini :

"Ini tadi waktu mau diinstal windows, netbooknya ngga bisa diapa-apain. Buat ngetik aja ngga bisa. Bisa masuk Bios, tapi setelah keluar tetep ngga bisa diapa-apakan. Kayaknya harddisknya mas. Waktu booting buat instal windows bisa masuk tapi pas di klik partisinya tetep ngga bisa juga"

Dalem hati saya setengah ketawa, soalnya itulah masalah yang sama yang saya sampaikan pagi tadi waktu nyerahin ni netbook ke si petugas yang pertama. Saya heran, jadi dari awal ini mereka mulai dari yang nerima sampe yang ngebongkar semuanya itu ngga ada yang bener-bener paham troublenya dimana. Iya..iya tadi pagi itu juga ngga ada gunanya. Maksud hati ingin menghemat waktu malah membayar mahal dengan bayang-bayang kehilangan garansi resmi. Dan saya yang level pemula ini pun masih yakin kalo kemampuan saya masih lebih tinggi asal saya niat fokus kayak mereka dalam hal perkomputeran. FUCK!!!!

Akhirnya sebelum saya pulang ada satu hal yang ingin saya tes dan pastikan ke mereka. Saya tanya gini :

"Ya udah, berapa semuanya ini mas?"

"Eum..paling biaya check up aja mas, Rp. 15.000,-"

OKE, Case Closed...I'll Never Comeback!!! SHIT !!!
**********
 
Setelah sampai lagi dikantor saya cek keadaan netbook saya. Ternyata emang masih sama ngga bisa diapa-apain seperti tadi pagi. Ngga ada yang berubah, kayak ngga diapa-apain sama sekali. paling pengaturan di BIOS yang kayaknya diutak-atik sama mereka. Langsung saya restore ke default. Saya search di google sebentar sambil ninggalin makan siang. Saya booting lagi buat instal windows, tetep sama, partisinya ngga bisa diklik. Saya coba-coba terus sampe akhirnya saya melalui suatu tahapan yang mengakibatkan munculnya notifikasi sebagai berikut : "windows cannot be installed to this disk. The selected disk has an MBR partition table. On EFI system, windows can only be installed to GPT disks". Barangkali ada yang mengalami hal yang serupa dengan saya?? kalo ada saya udah nemu solusinya. Search aja di youtube tentang "How to convert MBR to GPT during windows installation". Ternyata cuma gitu doang. Dan...bener-bener gitu doang. Oalaaah tiwas ae reek..jan getun ngunu rasane pas wes ngerti carane tibak e mek ngono thok, Nggluethek! Setelah berhasil, partisi netbook jadi bisa di klik buat install windows, saya tinggal sholat dzuhur, saya balik udah 80% an. Total waktu yang dibutuhkan cuma sejam antara jam 12 - jam 1 siang buat search di google sampe ready to use. Bener-bener sebuah harga Rp. 15.000. Fyi, tulisan ini dibuat ketika Presiden Indonesia Joko Widodo sedang didera awal krisis ekonomi dimana nilai tukar rupiah melemah sebesar 1 US$ = ≥ Rp. 14.000.

0 comments:

Posting Komentar