Gemz Wardh

Live From Us to you who really care about word and life.

Subang, Rp. 15.000,-

Emang di daerah kecil kayak Subang gini itu kadang kita bisa banget liat orang-orang yang sok pinter, sok ngerti, sok paham tentang suatu hal. Pagi ini tadi contohnya, karena udah ngga sabar pengen make netbook baru akhirnya terpaksa nginstalin netbook di sebuah toko komputer. Disini toko komputer bisa dihitung dengan jari, namanya juga kota kecil. Alasannya terpaksa nginstalin netbook ke toko awalnya karena abis subuh tadi mau coba nginstal sendiri by myself. Maksudnya biar ngerti dan biar puas gitu karena bisa nginstalin sendiri. Eh.. ngga sengaja pas awal sebelum instal partisi bawaan pabrik keutak-atik dan berakibat netbook ngga bisa dinstal. Cuma masuk ke Bios ato kalo ngga gitu masuk booting, cuma partisi yang ada ngga bisa diinstalin windows. Kalo ngga salah tulisan nya gini "Not Found Activated Partition". Sudah gitu saya keburu kerja, maksudnya biar sama-sama bisa beres. ilmu manajemen waktu laah.

Setelah sampe di toko tersebut saya bilangin "Mas saya mau instal netbook,ini masih baru, barusan saya coba instal sendiri tapi malah partisi nya kehapus" Karyawan yang nerima tersebut iya-iya aja. Dalam hati saya kira dia ngerti karena dikiranya nginstal netbook seperti biasa. Awalnya saya kira itu petugas juga udah tau masalahnya apa, coz saya sendiri juga udah nerangin keluhan saya apa mulai dari partisi bawaan sistem yang kehapus, tampilan setiap power netbook dinyalakan, perihal netbook yang cuma bisa masuk bios, diinstalin ngga bisa-bisa, dll. Karena karyawan penerima tersebut iya-iya aja yaa sudah saya anggep ngerti permasalahannya. saya dikasih nota dan saya juga udah tulisin nomer telepon saya di nota tersebut. Saya balik kekantor. Karyawan ini keliatan seperti masi anak magang, tapi yang udah lama, sedikit ngerti laah cara melayani pelanggan.

Setelah dua jam saya balik ke toko itu tadi karena katanya nginstal maksimal dua jam, kalo ngga ada masalah apapun yang berat. Dan saya yakin kalo ngga ada masalah apapun yang berat, karena itu barang baru, dengan kata lain ngga ada masalah dari sisi hardware. Software yang bermasalah soalnya kesalahan dari saya tadi pas waktu mau nginstal pagi-pagi. Lalu saya tanya ke petugas yang lain dari yang tadi pagi, yang kebetulan pas lagi ngga ada pelanggan. Laki-laki umurnya sekitar 30 tahunan ke atas. "Mas saya mau ambil netbook yang nginstal tadi pagi atas nama Gemma".

Nunggu sebentar, sambil dicek, trus jawaban orang ini yang bikin shock,

"Belum selesai mas, lagi dibenerin. Hard disknya dibongkar soalnya pas mau diinstal ngga bisa diapa-apain. Mau dicoba pake harddisk punya kami, dicek apa ada masalah"

Terus terang saya langsung emosi dong, mungkin karena cek medis kesehatan terakhir tekanan darah saya emang lagi tinggi jadi bawaanya gampang emosi terus, soalnya mereka ngebongkar daleman netbook saya tanpa ada pemberitahuan sama sekali. Dan ini netbook masih garansi, guoblok! Kalau emang dalemannya yang error, kan bisa telepon ke nomer saya di nota yang udah saya tulis tadi pagi. Ini malah tanpa ba bi bu seenaknya aja bongkar-bongkar!!.

"Lho mas dibongkar gimana??"

 Iya dicopot harddisknya, mau di tes dulu di netbook kami apa ada masalah ato ngga gitu."

 Lhoh, garansi saya ilang dong?

"Lho masih ada garansi nya ?"

Wuuh disitu saya tambah emosi dong, pengen banget bilang 'JAN**K' di depan orang itu. Untung ada kursi, saya langsung duduk sambil nahan emosi. Saya kepikiran banget garansi nya  soalnya kan sayang banget netbook masih baru kinyis2, udah diperkosa ajah, kampret!!

"Gimana mas, diterusin?"

"udah sini mana saya ambil aja mas" dengan nada sedikit ketus.

Ternyata duduk emang lebih bisa menenangkan emosi daripada ketika kita sambil berdiri. saya nunggu agak lama, buat ngambil netbook itu. Kayaknya mereka yang didalem lagi ngebetulin, masang2in apa yang mereka baru aja bongkar. Sambil saya nunggu itulah orang yang umur 30an itu yang ngelantur.

"Garansi nya masih aman kok mas, saya sering buka netbook buat nambahin memori. trus pas dikasih ke servis center mereka masih mau nerima. Bilang aja kalo sengaja dibuka buat nambahin memori" Kami sering jual netbook, dari 10 paling banyak 2 lah mas yang bermasalah dalam penginstalan di awal gini. Jarang banget kayak gini"

Jawaban pembelaan yang geblek, ngawur, sok tau, dan segala macem alasan yang saya simpulkan dalam dua kata 'MATAMU AANCOK'!!! Dia ngomong sambil seakan-akan dia paling ngerti dan menganggap saya pemain baru dalam dunia komputer. Dikira nya saya sama kayak orang-orang pemula yang sama-sama ngga bisa nginstal komputer untuk pertama kali. Nada bicara nya, gaya ngomongnya, tatap matanya, gestur tubuhnya, bikin saya terintimidasi. Saya sebenernya suka kalo orang lain menganggap saya ngga tahu apa-apa, tapi saya paling benci dan jengkel dengan orang yang meremehkan saya. Apalagi ini masalah komputer yang saya yakin pengetahuan saya ngga nol-nol banget. Dan satu lagi saya ngga denger ucapan maaf atas kelancangan mereka memperkosa netbook baru saya itu. Apa gunanya saya tuliskan nomer telepon saya disitu. Siapa yang minta untuk diservis? Yang saya minta kan jelas, INSTAL WINDOWS!!

Setelah nunggu agak lama dan barang sudah dikasih ke saya, saya cek di tempat baut ada bekas2 segel yang dilepas ato ngga. Ternyata ngga ada, atau mungkin emang sudah dibersihin. Mas nya yang tukang servis bilang gini :

"Ini tadi waktu mau diinstal windows, netbooknya ngga bisa diapa-apain. Buat ngetik aja ngga bisa. Bisa masuk Bios, tapi setelah keluar tetep ngga bisa diapa-apakan. Kayaknya harddisknya mas. Waktu booting buat instal windows bisa masuk tapi pas di klik partisinya tetep ngga bisa juga"

Dalem hati saya setengah ketawa, soalnya itulah masalah yang sama yang saya sampaikan pagi tadi waktu nyerahin ni netbook ke si petugas yang pertama. Saya heran, jadi dari awal ini mereka mulai dari yang nerima sampe yang ngebongkar semuanya itu ngga ada yang bener-bener paham troublenya dimana. Iya..iya tadi pagi itu juga ngga ada gunanya. Maksud hati ingin menghemat waktu malah membayar mahal dengan bayang-bayang kehilangan garansi resmi. Dan saya yang level pemula ini pun masih yakin kalo kemampuan saya masih lebih tinggi asal saya niat fokus kayak mereka dalam hal perkomputeran. FUCK!!!!

Akhirnya sebelum saya pulang ada satu hal yang ingin saya tes dan pastikan ke mereka. Saya tanya gini :

"Ya udah, berapa semuanya ini mas?"

"Eum..paling biaya check up aja mas, Rp. 15.000,-"

OKE, Case Closed...I'll Never Comeback!!! SHIT !!!
**********
 
Setelah sampai lagi dikantor saya cek keadaan netbook saya. Ternyata emang masih sama ngga bisa diapa-apain seperti tadi pagi. Ngga ada yang berubah, kayak ngga diapa-apain sama sekali. paling pengaturan di BIOS yang kayaknya diutak-atik sama mereka. Langsung saya restore ke default. Saya search di google sebentar sambil ninggalin makan siang. Saya booting lagi buat instal windows, tetep sama, partisinya ngga bisa diklik. Saya coba-coba terus sampe akhirnya saya melalui suatu tahapan yang mengakibatkan munculnya notifikasi sebagai berikut : "windows cannot be installed to this disk. The selected disk has an MBR partition table. On EFI system, windows can only be installed to GPT disks". Barangkali ada yang mengalami hal yang serupa dengan saya?? kalo ada saya udah nemu solusinya. Search aja di youtube tentang "How to convert MBR to GPT during windows installation". Ternyata cuma gitu doang. Dan...bener-bener gitu doang. Oalaaah tiwas ae reek..jan getun ngunu rasane pas wes ngerti carane tibak e mek ngono thok, Nggluethek! Setelah berhasil, partisi netbook jadi bisa di klik buat install windows, saya tinggal sholat dzuhur, saya balik udah 80% an. Total waktu yang dibutuhkan cuma sejam antara jam 12 - jam 1 siang buat search di google sampe ready to use. Bener-bener sebuah harga Rp. 15.000. Fyi, tulisan ini dibuat ketika Presiden Indonesia Joko Widodo sedang didera awal krisis ekonomi dimana nilai tukar rupiah melemah sebesar 1 US$ = ≥ Rp. 14.000.

Gerakan Tangan

Gerakan tangan sebenernya bisa menjelaskan beberapa hal. Mungkin kita pada pernah ngeliatin temen kita yang sedang ngomongin temennya yang gemuk dengan lengan terentang lebar, atau mereka yang sedang pidato dengan menggerakkan tangan mereka. Kurang lebih seperti itulah gambaran dari gerakan tangan dalam mengekspresikan sesuatu <-- (dalam makna sebenernya bukan ala Syahrini :D).

Berikut ini merupakan beberapa contoh dari gerakan tangan yang mungkin bisa dijadiin sebagai salah satu sumber informasi guna mengetahui maksud sebenarnya dari seseorang melalui bahasa tubuhnya. Menggosok telapak tangan merupakan gerakan yang bersifat positif lo. Contohnya di las vegas, pelempar dadu yang mau ngelemparin dadunya kadang menggosokan kedua telapak tangannya sebagai isyarat bahwa dia menginginkan kemenangan. Seorang marketer yang sedang bicara dengan bosnya "kita baru saja mendapat order besar" biasanya juga sambil menggosokkan kedua tangannya.

Lha, semakin cepet ato ndaknya seseorang menggosok telapak tangannya itu menunjukkan siapa yang akan nerima manfaat positif. Contohnya seorang sales dari sebuah agen perumahan ketika mengatakan "saya mempunyai rumah yang sesuai dengan yang anda harapkan" sambil menggosok telapak tangannya dengan cepat, secara tidak langsung mengisyaratkan bahwa ia mengharapkan pilihannya akan bermanfaat buat anda. Sebaliknya jika sales tersebut mengatakan sambil menggosok tangannya secara perlahan. Pasti terlihat licik ato jahat dan anda akan merasa bahwa ia mengharapkan hasil yang bermanfaat baginya bukan bagi anda.

Beda lagi konteksnya saat anda melihat seseorang dari Surabaya yang sedang menunggu angkot di kota Batu, di pagi hari yang dingin, sambil menggosok kedua tangannya. menurut anda manakah yang benar, dia kedinginan ato dia mengharapkan agar angkot yang ditunggu-tunggu segera datang ?? :D



#Allan & Barbara Pease


by Gitgem
 

Isyarat Tubuh Dari Perokok

Ngomongin soal rokok di Negara yang hampir sebagian warganya hidup dari penghasilan pabrik rokok emang sedikit dilema. Yang satu bilang kalo pabrik rokok ditutup, maka akan semakin banyak pengangguran...dan satunya bilang juga bahkan mem"fatwa"kan bahwa rokok HARAM! Nah, kalo udah begini bingung anda akan berdiri di sisi yang mana.

Ada yang bilang, merokok itu semacam tanda eksternal dari adanya sebuah kekacauan. Orang yang merokok belum tentu dia ketagihan nikotin namun bisa jadi karena dia membutuhkan ketenangan. Jadi ini kayak kegiatan pengalihan untuk ngelepasin ketegangan yang menumpuk dalam kehidupan sosial. Merokok juga biasa dilakuin buat ngurangin kecemasan yang dirasakan oleh seseorang. Orang yang ga ngerokok biasa ngunyah permen karet, menggigit kuku, mengetuk tangan ato kaki, merapikan leher baju, menggaruk kepala, jalan mondar-mandir, dsb untuk menutupi kecemasan yang sedang mereka rasain.

Bayi yang disusui oleh Ibunya lebih lama cenderung lebih kecil kemungkinannya menjadi seorang perokok. Mungkin ini disebabkan adannya keterikatan yang erat antara bayi dengan payudara ibunnya yang menimbulkan kenyamanan yang tidak bisa dihadirkan oleh botol.

Kajian mengatakan bahwa isapan rokok yang kecil dan cepat akan memberikan rangsangan ke otak serta memberikan tingkat kesadaran yang lebih tinggi. Isapan yang lebih panjang dan lambat berfungsi sebagai penenang. Pria cenderung lebih lama menahan asap di dalam paru-paru dibandingkan wanita, sehingga perokok Pria lebih mungkin terserang kanker paru-paru dibandingkan wanita.

Seseorang yang menghembuskan asap rokoknya keatas menunjukkan seseorang yang merasa positif, superior, atau percaya diri. Kebalikannya yang menghembuskan ke bawah maka mereka adalah seseorang yang pikirannya sedang negatif, penuh rahasia, atau curiga. Semakin cepat menghembuskan nafas ke atas maka akan semakin positif perasaan perokok tersebut. Begitu pula sebaliknya. Dalam suatu perundingan orang yang merokok membutuhkan waktu yang lebih lama dalam membuat keputusan. Perokok ini merasa dapat menunda keputusan dengan mengalihkan perhatian ke proses merokok. ritual merokok akan sering dilakukan selama saat-saat tegang dari perundingan. Jadi jika anda menginginkan keputusan yang lebih cepat dari mereka maka berundinglah di ruangan yang bertuliskan "dilarang merokok"
#Allan & Barbara Pease

by : Gitgem

The Story End

Masing-masing dari kita pasti pernah ngerasain yang namanya perpisahan. Entah itu dengan teman, keluarga, sahabat, pacar, istri ataupun anak. Begitulah…gimana rasanya yaa. Em… sediih? Iya…galau? iyaa…putus asa? mungkin… Sudah gitu ga ada yang bisa kita lakukan saat orang yang begitu dekat dengan kita kemudian pergi meninggalkan kita. Pergi bisa bermacam-macam. Keluar kota, keluar pulau, keluar negeri atau keluar dunia (meninggal).

Jadi ni anak sebenernya adek tingkat sii, beda jurusan satu fakultas. Cewek Medan, Orangnya supel, banyak makannya , sikap baiknya bikin orang salah paham, cowoknya banyak, pikun, katanya siih…pinter, namanya “dia”… Dia lulus lebih dulu dibanding aku. Cuma beda 4-6 bulan duank, tapi secara “de facto” dia emang lebih cepet kuliahnya dibanding aku. Dia 4 tahun lulus, aku 5 tahun lulus (mungkin dia emang bener pinter).

Saat mengerjakan skripsi merupakan saat-saat yang paling diminati oleh semua yang ngerasa ato ngaku sebagai mahasiswa. Buktinya, semua mahasiswa ga ada yang lulus sebelum mengerjakan skripsi. Jadi terbukti kaan kalo skripsi itu idola para mahasiswa (gilaa..). saat ngerjain skripsi pula kadang cerita sedih, seru, seneng, sumpek bahkan serem sering terjadi. Kebersamaan kita cuma 1 tahun. Selama 1 tahun itu kita cuma 3 kali wisata kuliner, tapi hmm…aku rasa berkualitas waktu yang kita jalanin waktu itu. Dia bisa memperlihatkan sudut pandang yang berbeda saat sedih, saat sumpek dia bisa ngehapus jejak-jejak kerutan di dahi, saat seneng dia membuat seneng itu terasa lebih berarti, dan saat serem dia yang paling duluan larii dan hari-hari seru pun selalu senantiasa mengikuti. Hal itu juga dilakukan dengan kapasitasnya sebagai seorang temen yang bagiku…wooow, sangat berkesan! Sehingga cepet2 lulus!

Setelah wisuda masing-masing kini memikul tanggung jawab yang berbeda-beda. Beban yang berbeda-beda dan masa depan yang berbeda-beda. Dia memutuskan melanjutkan perantauannya di jawa, ngga balik ke Medan. Cita-citanya sii mampir ke Jakarta, sama kayak orang-orang kampung yang pengen liat KOTA (ahahahaha…). Saat itu pula, rasa kehilangan yang “bener-bener itu” begitu kerasa…

Rasanya itu mirip-mirip kayak gini, teman…
Kebetulan aku juga suka sekali dengan film –film yang….eum, gmana ya deskripsinya…pokoknya filmnya bagus mulai dari pemerannya, actingnya, soundtracknya, tapi terutama si buat aku tu jalan critanya dan makna filmnya. Langsung aja aku kasih contoh film Harry Potter yang kebetulan aku suka setiap jalan cerita di masing-masing episodenya. Ngga mesti Harry Potter yaa, kalo pembaca punya film kesukaan lainnya ya analogikan harry potter dengan film kesukaan anda tersebut. Begitu aku nonton film harry potter 7B yang kemudian TAMAT rasanya kan seperti “wah, sayang sekali film sebagus ini udah ga ada lanjutannya”. Beda kalo kita nonton harry potter chapter 1 yang setelah habis, mungkin reaksi kita biasa-biasa aja ketika dibilang ga ada lanjutannya lagi. Hal ini dikarenakan ketika harry potter 7B tamat, kita udah terlalu lama bersama-sama sejak harry potter chapter 1. Dan sejak chapter 1 sampe chapter 7, tiap chapter punya kenangan sendiri-sendiri, punya ketegangan, emosi maupun kondisi hati sendiri-sendiri. Kalo film, suatu saat kita bisa puter lagi dan nonton lagi berulang-ulang. Tapi persahabatan, perjalanan, peristiwa yang kita telah alami sulit sekali untuk kita ulangi kan??? Coba, apa anda bisa kembali ke saat anda masih bersama-sama dengan mantan yang masih anda sayang sedangkan saat ini anda telah beristri dan mempunyai 2 orang anak yang sehat? Yang bisa kita lakukan hanyalah mengingatnya kaan… Subhanallah!! Lalu saat ditengah-tengah kita mengingatnya kemudian penyesalan dateng. Penyesalan itu emang dateng belakangan, saat imsak uda dateng, saat menu berbuka udah habis, saat ramadhan telah lewat, saat dosa baru aja kita lakukan, saat waktu ujian telah datang, saat kematian telah menjemput, bahkan gosipnya saat hari pembalasan dosa-dosa kita, penyesalan itu masih aja dateng terlambat…(kyak Indonesia ya, telat terus…).

Lalu penyesalan seperti apa yang aku alami?
hmm, jadi ketika dia memutuskan untuk pergi melanjutkan perantauannya, kehilangan dan penyesalan bercampur jadi satu. (Apalagi pas berangkat ga kasih kabar dulu, sms kek, peliit..) Kalo rasa kehilangan mungkin masing-masing dari anda pasti udah bisa ngebayangin kaan gmana rasanya. Sedangkan rasa penyesalan itu dateng karena hmm, aku sempet kepikir gini “ dia sudah dateng dan memberi banyak wejangan dan pengaruh dalam hidupku, apakah aku pun telah memberi pengaruh yang positif untuknya ?” jika dirasa sudah, mungkin penyesalan ga akan mampir, masalahnya aku merasa belum…

Oke, sekarang kita tinggalkan dulu penyesalan yang emang selalu telat… Kita coba singgung masalah kehilangan yang aku rasakan dan bagaimana kira-kira mengatasinya?
Emang kehilangan temen/sahabat/pacar itu ga seberapa dibandingkan kehilangan anggota keluarga/anggota tubuh. Namun tetep dunk, namanya kehilangan…. Ga ikhlas, ga ridho’, ga terima itu selalu ada. Kenapa tuhan memisahkan kita, memisahkanku dengan orang yang bisa meramaikan suasana kehidupanku (ceileee…kayak yang istrinya ajaa siiih) ato kalo dikaitkan ama film “kenapa filmnya udah TAMAT siih, cerita anaknya Harry Potter kek, lord voldemort ga jadi mati kek, ato gmana gituu, ato dibikinin cerita Sinetron gituu…biar lama, hahaha….”

Dan ternyata begini…
Sesaat setelah harry potter 7B tamat, kita bersedih, karena tu film uda ga bakal ada lanjutannya lagi. Sensasi yang akan kita rasakan saat nnton tu film uda ga bakal pernah kita rasakan lagi. Kita sedih, galau ,bahkan ekstrimnya sampe-sampe putus asa, saking putus asanya sampe ga mau nonton film lain lagi selain harry Potter, diulang-ulang terus dari chapter 1 ampe 7B secara marathon tiap ari….(percaya deh, pasti ada yang kayak gitu..). namun beberapa bulan, atau bahkan beberapa hari kemudian kita ga sengaja nemu film baru, sekuel baru, yang ternyata ga kalah seru dibanding Harry Potter (well, ini kenyataan…). Dan akhirnya harry potter sedikit demi sedikit terlupakan, bahkan file di komputer kita pun kita buang, kita ganti ama file film terbaru tersebut supaya hard Disk ga penuh. Ekstrimnya lagi kita pun bilang “harry Potter” ternyata ga ada apa-apanya dibanding ni film. In the End, We Find Another feeling!

Berkaca dari kejadian tersebut aku coba aplikasikan, kita ngga bisa terus-menerus bersedih saat seseorang teman dekat meninggalkan kita… tapi file nya aku ngga mau buang. File nya aku burning ke CD, tu CD kemudian dibingkai/disimpen dengan baik sehingga suatu saat bisa disetel lagi kalo kangen. Hard disk ga penuh tapi filenya juga tetep ada. Jadi ingetanku ga mau ku hapus. Ingetanku kusimpen di rak dalem otak yang terlindung dengan baik. Dan Subhanallah, Tuhan menciptakan otak yang punya hard disk unlimited! Bahkan Tuhan membekali setiap orang punya 2 mesin waktu agar kita bisa menonton atau bahkan mengulanginya kalo kangen. Untuk ke masa lalu mesin waktunya bernama kenangan, dan untuk kemasa depan namanya harapan. Kita kudu yakin, akan ada film yang lain, karena banyak sutradara handal diluar sana. Aku pun yakin akan ada dia yang mampu menyemarakkan lagi suasana hati yang sedingin kota Malang malem ni, karena ada Allah yang merupakan sutradara terhandal diatas sana. Jika CD itu dibingkai, begitu pula memori saat 1 tahun kita dulu akan disimpan dengan rapi

Buat dia yang udah membantu mengobarkan bendera pengerjaan skripsi secara tidak langsung dari jauh, dia yang ndengerin curhat saat makan nasi goreng di lowokwaru, nemenin makan di cak Pi’i waktu malem minggu, pas nemenin cari mie buat kontrol di skripsiku lalu mampir di serabi imut, trus pas buka bareng di Pulosari yang kepedesen gara-gara Ma’ Icih, heuum….semoga kalimat ini masih banyak lanjutannya yaa.. kan kamu sendiri yang bilaang “jangan putus yaa mas, silaturahmi kita ni, meski masing-masing uda nikah, kakek-nenek klo perlu (dengan logat medan mu) TERIMA KASIIIIIIIHH… T.T BERKAHMU TU EMANG BIKIN SALAH PAHAM tapi mending daripada SALAH ALAMAT >.<

OST YUI-Goodbye Days

By Gita